-->

Notification

×

Iklan

Iklan

Bocah Dua Tahun Ini Tinggal Kulit Pembalut Tulang, Begini Curahan Hati Orangtuanya

Thursday, 17 March 2022 | 19:37 WIB Last Updated 2022-03-17T12:37:54Z

Begini kondisi Reihan, bocah dua tahun yang menderita kelenjer getah bening. Ist


PADANG-Reihan Syaqib (2),  terus saja menangis karena rasa sakit yang bergelayut di tubuhnya yang tinggal kulit pembalut tulang. Putra pasangan Safitri dan Ridho Junaidi itu divonis mengidap penyakit kelenjer getah bening. 


Di tengah-tengah komplek kuburan Batung Taba, Kecamatan Lubuk Begalung Kota Padang menyimpan penderitaan Raihan. Dua unit rumah semi permanen tampak terasing. Rumah itu dikelilingi batu nisan dari kuburan disekitarnya.


Di sana Reihan, tinggal bersama orangtuanya. Rumah itu adalah peninggalan sang nenek. Rumah itu sangat sederhana, berdinding tembok dan atap yang tak rata. Di dalam rumah nyaris tidak ada peralatan. Tidak ada TV, kulkas dan kursi tamu sekalipun. Mereka hidup seadanya.


Di ruang tengah, tampak Reihan tergeletak lemas. Tubuhnya tak banyak bergerak. Tubuhnya benar-benar ringkih, tak bertenaga. Sorotnya matanya yang kosong menarawang. Sesekali mengernyitkan dahinya pada ibunya yang berada di samping.


Sesekali ketika Reihan menarik nafas, nampak jejeran tulang-tulang menonjol diseluruh tubuh, terutama tulang dadanya. Itu tanda dia sedang menahan sakit yang sedang dideritanya. Dia sulit tidur, apalagi makan.


Jika rasa sakit datang, Raihan hanya bisa menangis dan mengeluarkan air mata. Namun dia tidak bisa melepaskan rasa sakit itu, apalagi untuk mengutarakan rasa sakit yang dideritanya.


Kesulitan Biaya


Hidup keluarga ini bergantung dengan penghasilan Ridho, sebagai kepala keluarga. Karena hanya mengandalkan menjadi buruh bongkar muat di kawasan Teluk Bayur. Membuat mereka selalu kesulitan biaya. Jika beruntung, Rido bisa membawa uang Rp50 ribu perhari, jika tidak sudah pasti tidak penghasilan apa-apa.


"Namanya buruh angkut, kalau ada truk pupuk yang masuk gudang ada uang. Itu tak banyak, kalau tidak ada truk yang masuk, pasti tidak dapat apa-apa, selama ini kami bisa cukup makan,"sebut Safitri, Rabu (16/3).


Ridho tidak hanya bekerja membongkar pada satu gudang, namun berupaya mencari gudang lainnya asal ada yang dibongkar. Kadang gudang dekat dengan rumahnya di kawasan Batung Taba, Lubuk Begalung. Kadang harus sampai gudang-gudang dekat Pelabuhan Teluk Bayur.


"Biasanya tidak satu gudang, bisa pada gudang-gudang ada sepanjang jalan By Pass,"sebutnya.


Diakuinya, pendapatan rata-rata suaminya berkisar Rp30 ribu hingga Rp50 ribu perharinya. Jumlah itu jelas berat untuk memenuhi kebutuhannya dengan tiga orang anak.


Meski begitu, mereka masih bisa punya sepeda motor untuk aktifitas di rumah. Selain itu juga punya tivi dan kursi tamu.


Kondisi itu tidak lama mereka nikmati. Pada awal 2021 lalu, anaknya yang ketiga Raihan Syaqib saat itu masih berumur satu tahun lebih tiba-tiba mengalami demam tinggi. Semua dia mengira itu adalah penyakit yang biasa diderita anak-anak bawah tiga tahun (Batita). Biasanya anak-anak seumur itu sering mengalami demam.


Namun apa yang dialami Raihan Syaqib berbeda dengan kakak-kakanya. Demamnya tak reda-reda. Akhirnya dibawa berobat pada bidan, bidan menyarankan untuk dibawa ke rumah sakit.


"Karena saran bidan harus dibawa ke rumah sakit. Kami bawa, ternyata harus dirawat. Kartu BPJS kami saat itu tidak aktif. Akhirnya dirawat dengan biaya umum. Beberapa hari dirawat tidak ada perubahan, sementara biaya berobat sudah mencapai Rp7 juta lebih,"ujarnya.


Karena pendaptan suaminya hanya buruh angkat, uang Rp7 sangat besar bagi mereka. Akhirnya Raihan Syaqib dibawa pulang. Setelah itu, beratnya masih normal, kian hari makin turun. Hingga akhirnya terus mengecil.


Agar bisa membawa berobat lagi, Safitri memutuskan untuk mengaktifkan kartu BPJS yang sudah lama menunggak. Hasilnya, mereka harus membayar Rp10 juta lebih untuk melunasi tagihan pokok beserta dendanya.


Dengan kebutuhan itu, akhirnya mereka memutuskan untuk menjual semua barang-barang yang ada di rumah. Mulai dari motor, tivi, kulkas hingga kursi.


"Pertama dijual itu motor, kami dapat uang Rp10 juta, dibayarkan untuk pokok angsuran BPJS,"kenangnya.


Kemudian, anaknya hanya bisa mendapatkan asupan susu khusus. Mereknya Nutricia Nutrinidrink, itu harganya Rp30 ribu/kotak. Mereka membutuhkan susu itu sebanyak tiga kota setiap hari. Karena hanya itu yang bisa dikonsumsi anaknya.


Jika dilihat di link, halodoc.com susus Nutricia Nutrinidrink adalah formula padat nutrisi untuk keperluan medis khusus pada anak usia 1-12 tahun. Minuman ini diformulasikan khusus untuk membantu anak mencapai berat badan ideal. 


Produk ini mengandung kalori yang tinggi serat pangan MF6 (Multi Fiber 6) untuk membantu memelihara kesehatan saluran cerna anak, serta dilengkapi dengan protein, kalsium, vitamin dan mineral untuk memenuhi kebutuhan nutrisi anak. 


Selain itu, produk ini tidak mengandung laktosa, sehingga dapat digunakan oleh anak yang mengalami intoleransi laktosa. Pemakaian produk ini harus di bawah pengawasan Dokter.


"Harganya mahal, sekarang berat anak saya sudah naik dua on, dari sebelumnya hanya 3 kilogram,"katanya.


Karena kebutuhan susu yang mahal, ini akhirnya mereka menjual semua barang-barang yang ada di rumah tersebut. 


Kini, Safitri mulai kesulitan memenuhi kebutuhan anaknya. Sementara BPJS baru aktif pada Mei 2022, sedang kebutuhan berobat harus tetap berjalan.


Baru-baru ini Safitri sudah mencoba meminta bantuan pada Baznas Kota Padang. Mereka ada diberikan bantuan untuk pembeli susu, itu belum mencukupi. Dia juga meminta bantuan Baznas Provinsi Sumbar, tapi belum dibantu.


Untuk itu, Safitri berharap ada perhatian untuk membantu anaknya yang harus menahan sakit yang terlalu berat untuk anak seumuran itu. Untuk itu dia ingin segera dapat mengobati anaknya.


"Saya sangat berharap bisa membawanya berobat, tapi BPJS bisa aktif pada Mei nanti. Sekarang kebutuhan sangat banyak, belum lagi kakaknya. Sementara pendapatan kami hanya Rp30 perhati,"ujarnya lagi. (YS)

×
Berita Terbaru Update