arrow_upward

Ketua Bundo Kanduang Hentikan Joget Goyang Mak Taci di Monas

Sunday, 21 August 2022 : 22:03
Ketua Bundo Kanduang DKI, Suherni Syam duduk berdamping bersama istri Wagub Sumbar, Fitria Amelia, saat acara. Ist


JAKARTA – Bunyi musik Minangkabau yang mengajak orang berjoget terdengar keras.

“Goyang Mak Taci, goyang bana…, Sarawa lapang Mak Taci ..Baju lah cabiak…..itulah kalimat lagu joget yang dilantunkan seorang artis Minangkabau di DKI Jakarta. Sebagian ibu ibu yang mamakai pakaian adat Minang berjoget joget.

Tiba tiba musik dan lagu goyang Mak Taci serta joget joget itu dihentikan. Siapa yang berani menghentikan joget goyang Mak Taci ? bukan Hansip, tidak pula Satpam, apalagi polisi dan tentara. Siapa yang bagak dan berani menghentikan musik dan lagu yang telah lama populer bagi orang Minangkabau di seluruh Nusantara? Dialah seorang Bundo Kanduang Jakarta, Suherni Syam namanya.

Suherni Syam adalah ketua Bundo Kanduang DKI dan Sekitarnya, termasuk Bogor, Tanggerang dan Bekasi (Botabek).

Tokoh Perempuan Minang DKI yang baru saja menjadi ketua Organisasi Bundo Kanduang Minangkabau di DKI itu adalah tokoh yang paling bertanggung jawab dengan acara yang menghoyak lagu Mak Taci itu.

Hentakan musik lagu Mak Taci ditampilkan beberapa saat setelah acara seremonial Parade Budaya Nusantara yang acara puncaknya di gelar di kawasan Monas Jakarta. Sebelum acara seremonial di sebuah pentas sederhana sebanyak hampir 500 orang emak emak yang tergabung dalam organisasi Bundo Kanduang DKI selesai berjalan kaki sepanjang 2 kilometer di jalan Sudirman yang sedang dalam status car freeday Minggu pagi (21/8).

Semua peserta parade adalah ibu ibu yang mengenakan baju adat Minangkabau yaitu Baju Kuruang Basiba. Dalam rombongan termasuk ketua Bundo Kanduang DKI Suherni Syam. Ibu ibu yang diantara lengkap dengan suntiang dan tanda kebesaran adat lainya di kepala dan dipakaian masing masing kelihatan anggun dan berwibawa, yakni Bundo Kanduang Limpapeh Rumah Nan Gadang.

Di lokasi acara seremonial para Bundo Kanduang duduk dengan tertib di bawah tenda besar mengikuti acara pidato pidato dan sambutan resmi, selain Suherni Syam, tampil berpidato isteri wakil Gubernur Sumbar Fitria Amelia yang sengaja datang ke Jakarta menghadiri acara parade ini.

Selesai sambutan sambutan, pembawa acara dari sebuah Even Organizer (EO) bermaksud baik untuk menciptakan kegembiraan. Melalui pengeras suara, dia mengajak semua yang hadir untuk berjoget ria, diantaranya dengan lagu Goyang Mak Taci yang dibawakan oleh seorang artis Minang di DKI, mengajak audien berjoget. Sontak, sebagian ibu ibu yang mengenakan pakaian adat berdiri bergoyang dan berjoget mengiringi Goyang Mak Taci.

Menyaksikan itu Suherni Syam kelihatan resah, termasuk isteri Wagub Sumbar Patria Amelia. Belum selesai lagu Goyang Mak Taci, tiba tiba Suherni Syam berdiri dan langsung mengambil mikropon, dengan bahasa Minang dia berbicara. “Acara ko adolah acara Budaya Minang, Kito urang Minang adolah urang yang beragamo dan beradat, budaya Minang indak mambuliahkan Bundo Kanduang bajoget joget di muko rang rami, iko indak ditampeknyo. Ambo alah di wanti wanti dek urang tuo tuo kito, acara ko induak induak jan bajoget joget pulo!” Kata Suherni dengan suara lantang

Selanjutnya Suherni mengatakan, kita para Bundo Kanduang hendaklah menjadi contoh dan berada di depan mempertahankan adat kita. ” Hendaknya kita memberi contoh!” ujar Suherni tegas.

Akhirnya pihak EO menukar penampilan lagu lagu Minang yang lebih santai, seperti Bareh Solok, Rumah Gadang dan Taragak jo Kampuang.

Ismalinar, seorang tokoh Bundo Kanduang Tanggerang mengatakan bahwa apa yang dilakukan oleh Suherni itu sudah benar. “Memang tak pantas ibu ibu Minang berjoget joget, kami di organisasi Bundo Kanduang ini menggerakkan semangat memelihara adat dan budaya Minangkabau di perantauan ” katanya.

Sebagai panitia, Ismalinar mengatakan bahwa dalam rapat rapat persiapan acara sudah disepakati tidak pakai joget joget.”Yang tadi tu inisiatif EO saja, wajarlah ibu ketua bertindak, sebab berbahaya, jika ada yang memvideo kan, kan bisa viral, jadi kontroversi, masa iya Bundo Kanduang berjoget joget ” kata Ismalinar.

Ismalinar yang juga dosen Bahasa di Universitas Muhammadiyah Tanggerang itu mengatakan, di perantauan ini perlu sekali masing masing keluarga untuk memberikan pengetahuan budaya Minangkabau. “Organisasi Bundo Kanduang ini salah satu tujuannya adalah mempertahan nilai budaya dan adat Minang” katanya. MK