-->

Notification

×

Iklan

Iklan

Begini Kondisi Perantau Minang yang Turut Menjadi Korban Gempa Sulawesi

Monday, 18 January 2021 | 22:36 WIB Last Updated 2021-01-18T15:36:26Z
Kondisi gempa di Sulawesi. Tribunnews.com


PADANG-Perantau Minang menjadi korban gempa di Sulawesi Barat tinggal di pengungsian. Jumlah mereka lebih dari 200 lebih kepala keluarga . Beruntung tak ada yang meninggal dunia akibat bencana alam tersebut.


"Alhamdulillah tidak ada perantau kita yang meninggal akibat bencana gempa di Sulbar. Yang rumah rusak ada, tapi mereka sudah berada di pengungsian,"sebut Kepala Biro Kerjasama Rantau dan Administrasi Pembangunan Setdaprov Sumbar, Luhur Budianda Senin (18/1).


Dikatakannya, sejak gempa melanda Sulawesi Barat, Pemprov Sumbar terus memantau perkembangannya. Terutama warga perantau Minang yang ada di sana.


"Kita langsung kumpulkan informasi, dengan menghubungi yang bisa dihubungi. Hanya saja diawal terjadi bencana komunikasi langsung ke lokasi terputus,"ungkapnya.


Meski begitu, hingga kini belum ada rencana Pemprov Sumbar untuk mengirim bantuan. Karena, kondisi lokasi bencana masih sulit diakses. Selain itu, untuk mencapai Mamuju memakan waktu sekitar 8 jam dari Makassar, Sulawesi Selatan.


"Belum ada arahan dari pimpinan, kalau sekarang mendistribusikan barang juga sulit,"ujarnya.


Sementara Ketua Harian Ikatan Keluarga Minang Sulawesi Barat ( IKM Sulbar) Malaqbi, Armon dihubungi wartawan dari Padang menyampaikan, hampir semua rumah perantau Minang di Sulawesi Barat mengalami kerusakan akibat gempa . Terutama perantau yang tinggal di Kabupaten Mamuju.


"Hampir semua bangunan atau rumah perantau kita mengalami kerusakan. Rumah saya sendiri retak pada dinding dan perabotan di dalam rumah hancur karena bertumbangan dioyak gempa ," katanya saat dihubungi , 18 Januari 2021.


Armon menyebutkan, saat ini pemerintah setempat dan organisasi perantau sedang menginvestasi kerusakan rumah masyarakat akibat gempa . Di Mamuju kebanyakan perantau dari Kabupaten Pesisir Selatan yang punya rumah makan.


"Nanti akan kelihatan berapa banyak rumah perantau yang rusak dan apakah rusak berat, sedang dan ringan. Secara keseluruhan ada 250 KK di Mamuju ini" terangnya.


IKM juga mendirikan posko untuk menampung perantau - perantau Minang. "Mohon doa dari masyarakat Sumbar, jika membantu lebih baik dalam bentuk uang dan akan lebih bermanfaat sebab bantuan logistik akan sulit disalurkan dan sebagian sudah dibantu oleh pemerintah setempat," terangnya.YS

×
Berita Terbaru Update